Memamerkan Keindahan Istri

Posted: Januari 17, 2011 in Cerita Lepas

 

Yenny

Yenny, adalah istriku yang sangat aku cintai. Kami adalah pasangan suami istri yang baru 3 bulan menjalani bahtera rumah tangga. Sosoknya yang cantik, pintar, anggun dan sexy benar-benar mempesonaku ketika pertama kali kami berkenalan. Sampai saat ini sosok itu masih terlihat begitu indah. Sungguh sebuah anugerah Tuhan sehingga aku bisa melihat sosok itu bisa terbaring polos setiap pagi disampingku.

Ternyata sosoknya yang mempesona tersebut tidak hanya merebut hatiku. Hampir semua laki-laki normal pastilah terpesona melihat sosoknya. Rambut yang panjang hitam, kulit yang putih, payudara yang besar dan montok, serta pahanya yang padat dan mulus, pastilah membuat mata-mata nakal kerap terbelalak. Aku sangat bangga melihat bagaimana laki-laki lain terpesona dan kagum melihat sosok istriku tersebut. Bahkan bisa dikatakan aku cenderung suka sekali “memamerkan” keindahan tersebut kepada sesama kaumku. Melihat laki-laki lain menatap mupeng ke bagian-bagian tubuh sensitif istriku, justru membuat aku terangsang. Sangat terangsang!

Istriku sendiri sudah mengetahui “keanehan”-ku tersebut. Ia dapat memakluminya sifatku, karena pada dasarnya ia sendiri memang memiliki sedikit bibit eksibionis dalam dirinya. Sejak pacaran dulu, baju berleher rendah serta rok mini memang merupakan “seragam” wajib bagi istriku saat bersamaku. Ternyata hobby eksibionis ini telah ia mulai sejak jaman SMU dulu. Aku kerap meminta dia untuk bercerita tentang pengalaman masa lalunya melakukan eksi di depan teman-teman, guru dan dosennya. Aku sangat suka mendengarkan penuturannya bagaimana ia pura-pura tidak sengaja mempertontonkan, belahan dadanya, pahanya atau celana dalamnya di depan laki-laki lain. Di ujung cerita pastilah berakhir dengan persetubuhan kami yang begitu panas di ranjang.

Di sini aku ingin berbagi salah satu kisah aksi eksi istriku ketika kami telah menikah. Aksi yang dilakukannya ini selalu bisa membuat diriku “tegang” setiap kali mengingatnya. Kisah ini dimulai saat suatu hari aku menjemput istriku dari tempatnya bekerja. Istriku itu bekerja di salah satu bank swasta yang cukup bonafit di kota kami.

“Hai Pa, sudah lama nunggu?”, istriku tersenyum begitu masuk ke dalam mobil.

“Baru aja kok”.

Ciuman langsung mendarat di pipi dan bibirku. Kami memang selalu membiasakan untuk tetap bersikap romantis, walaupun saat ini status kami adalah suami istri. Ciuman pun merupakan hal wajib ketika kami bertemu. Ketika kami berciuman, dengan nakal aku meremas payudaranya dari balik blazer.

“Ih, Papa nakal!”, Istriku memukul pundakku selesai bibir kami terlepas.

“Biarin…”, aku menggodanya.

Tanganku langsung mendarat di paha kanannya. Aku elus-elus paha mulus kebanggaanku tersebut. Aku memang suka sekali melihat dia memakai seragam kerjanya. Blazer dan rok span mini ketat, selalu saja membuatku uring-uringan setiap kali bertugas mengantar dan menjemputnya. Memang tidak setiap hari aku melakukannya, hanya jika kebetulan ada tidak terlalu sibuk di kantor, tapi aku sangat suka melakukannya. Aku suka membayangkan bagaimana setiap hari teman kerja dan juga nasabah-nasabahnya pastilah menatap mupeng ke arah tubuh istriku. Istriku terlihat santai mengikat rambutnya, walaupun saat itu tanganku sibuk “bermain-main” dipahanya.

“Pa, ntar di jalan mampir beli mangga dulu ya”.

“Lo ada apa kok tiba-tiba pengen mangga?”.

“Iya pengen aja, kayaknya Mama lagi ngidam nih hehehe…”.

“Serius?”, mataku langsung berbinar-binar. Sebagai seorang suami mendengar istri mengandung anak pertama tentunya sangatlah membahagiakan.

Istriku tersenyum menggoda, “Hehehe… ngga tau juga deh, ntar musti di cek ke dokter dulu buat mastiin”.

“Sip deh, kalo gitu ntar Papa anter”.

“Iya, tapi tangannya berhenti dulu dong”, istri memegang tanganku yang sudah beberapa saat lalu masuk ke dalam roknya.

“Hehehe… abis Mama bikin ngga nahan sih”.

Istriku hanya tersenyum mendengarnya. Dibiarkannya tanganku untuk beberapa saat lagi di dalam roknya. Kami kembali berciuman, sambil tanganku merasakan renda-renda tipis di permukaan celana dalam yang dipakainya. Setelah puas tanganku “bermain”, mobil pun melaju keluar dari areal parkir.

Seperti janjiku, aku mengantarkan istriku ke tempat penjualan buah-buahan. Toko buah itu berada di pinggir jalan dan kebetulan suasana terlihat sepi. Aku pun lalu memarkirkan mobil di depan toko.

“Pa, Mama aja deh yang turun, Papa diem aja di mobil”.

Aku menurut. Istriku turun dari mobil kemudian masuk ke dalam toko. Toko buah itu sama sekali tidak tertutup dan berpintu, sehingga dari mobil aku bisa melihat secara jelas apa yang terjadi di dalam. Beberapa lama aku memandang ke dalam toko, aku melihat istriku sedang memilih-milih buah sambil ditemani oleh seorang pemuda di sampingnya. Aku tersenyum kecil, ketika melihat sesekali pemuda itu melirik-lirik ke belahan blazer istriku ketika memilih buah. Mata nakalnya juga terlihat menatap nanar ke arah pantat istriku setiap kali ia berkesempatan berada di belakangnya.

Ketika aku melihat istriku dan pemuda itu berjongkok sambil memilih semangka yang diletakkan di rak terbawah, timbullah keisenganku. Ku ambil handphone dan men-dial nomor istriku. Dari tempatku berada, aku bisa melihat istriku agak heran melihat nomorku muncul di layar handphone-nya.

“Ada apa Pa?”.

“Ma, kayaknya tu cowok di samping Mama jelalatan deh ngeliatin paha Mama hehehe…”.

“Apaan sih, nelpon cuma mau bilang gitu doang?”, terdengar suara istriku sedikit berbisik.

“Iya, Papa suka lo ngeliatnya dari sini, bikin Papa horny”.

“Ih Papa genit!”.

“Hehehe… kasi liat aja gih sekalian yang ada di dalem rok”.

“Boleh nih?”, tanya istriku.

“Boleh dong!”, sahutku bersemangat.

Sambil masih memegang handphone terlihat istriku berbicara dengan sang pemuda.

“Kalo duren import ada ngga?”.

“Ada Bu, disebelah sana”.

Rupanya istriku sengaja tidak mematikan handphone-nya, mungkin agar aku bisa mendengar percakapannya dengan pemuda tersebut. Kemudian terlihat pemuda itu berdiri dan istriku mengikutinya dari belakang. Keduanya berjalan menuju rak duren.

“Awas lo ntar cemburu”, ucap istriku kembali berbicara denganku.

“Ngga dong, kan Papa yang nyuruh”.

Istriku terlihat menunjuk salah satu buah duren. Pemuda itu mengambilnya dan memperlihatkannya kepada istriku. Istriku melihat duren tersebut dengan seksama. Ia menggelengkan kepalanya dan menunjuk ke arah duren lainnya yang ada di rak. Pemuda itu meletakkan duren yang dipegangnya dan mengambil duren yang ditunjuk istriku.

“Bisa di coba ngga?”, aku mendengar istriku kembali berbicara dengan pemuda tersebut.

“Aduh ngga bisa Bu, soalnya kita tidak nyediain buah sample”.

“Iya udah, ntar saya beli yang itu saja, tapi tolong dibuka dulu ya, saya mau coba dulu isinya”.

Pemuda itu mengangguk.

It’s show time!”, istriku sekilas berbisik denganku melalui handphone. Aku bisa melihat ia tersenyum ke arahku. Aku pun membalas senyuman tersebut.

Kemudian pemuda itu berjongkok dan meletakkan buah tersebut di lantai. Istriku ikut berjongkok di depannya. Istriku sengaja mengambil posisi berhadapan dengan pandanganku, mungkin agar aku bisa melihat dirinya secara jelas. Pemuda itu terlihat sibuk membuka duren yang dipegangnya, sedangkan aku bisa melihat istriku berlahan mulai membuka agak lebar kedua pahanya. Sekilas aku bisa melihat sesuatu berwarna krem sedikit mengintip diantara kedua pahanya. Aku saja yang berjarak cukup jauh bisa melihat itu, bagaimana pemuda tersebut, pikirku.

“Silakan Bu”, aku mendengar suara pemuda itu sayup-sayup melalui handphone-ku.

“Makasi”.

Istriku tersenyum. Ia lalu terlihat mengambil sebuah biji duren dan mencobanya.

“Oh ini bijinya kok ngga besar ya?”, istriku mengacungkan biji duren yang dipegangnya. Ia sengaja mengatakan itu agar pemuda itu menoleh ke arahnya.

Saat menoleh itulah agaknya pemuda itu tahu kalau posisi kaki istriku agak mengangkang. Aku tahu karena mendengar suaranya yang agak tergagap. “I… iya bu, so… alnya duren bang… kok”.

Istriku rupanya menyadari kalau pemuda itu telah memakan umpannya. Dengan santainya ia kembali menikmati buah duren yang dipegangnya, sambil berpura-pura tidak menyadari kalau pandangan mata pemuda itu mengarah ke selangkangannya. Di balik celanaku langsung menegang. Aku memang tidak terlalu jelas melihat wajah si pemuda, namun aku bisa membayangkan ekspresi mupeng dirinya. Istriku sengaja berlama-lama memakan buah duren tersebut, agar memberikan waktu bagi pemuda itu untuk terus menikmati “pemandangan” yang disajikannya.

“Tolong dijagain ya Dik, saya mau ambil dompet dulu di mobil”.

Aku heran mendengar perkataan istriku. Buat apa ia mau ke mobil? Menggoda aku? Tanyaku dalam hati. Yang jelas kemudian aku melihat istriku sudah berdiri kembali.

“Eh ngga usah di angkat, biarin aja dibawah”, kembali aku mendengar suara istriku melalui handphone.

Aku melihat istriku berjalan mendekatiku. Ia kemudian masuk ke dalam mobil dan duduk disampingku.

“Gimana? Suka Pa?”. Istriku tersenyum genit.

“Suka banget! Mama bener-bener nakal hehehe…”.

“Mama mau lebih nakal nih!”.

“Ah? Maksudnya?”, aku mengerutkan keningku.

Tanpa menjawab pertanyaanku, tiba-tiba istriku mengangkat rok span mini yang dipakainya. Dengan santainya lalu ia melorotkan celana dalam kremnya dari dalam rok. Aku terbelalak melihat keberanian istriku tersebut. Sungguh aku tidak menduganya. Saat itu bukannya aku marah, namun darahku langsung berdesir hebat membayangkan apa yang akan dilakukan istriku nanti.

“Nih jagain celana dalem Mama”, istriku mengerlingkan matanya. Ia lalu melemparkan kain mungil transparan, berenda itu kepangkuanku.

Aku hanya bisa mematung melihat istriku turun dari mobil. Tanpa sadar handphone yang menempel di telingaku sejak tadi telah berbunyi nada off. Berarti istriku tadi telah mematikan handphone-nya juga. Segera setelah memasukkan handphone dan juga celana dalam istriku ke dalam kantong, aku langsung menyusul turun. Ketika aku masuk ke dalam toko, aku bisa melihat istriku sudah berjongkok kembali di depan si pemuda. Istriku yang melihat kedatanganku hanya tersenyum kecil. Aku langung berpura-pura berdiri memilih buah-buahan di rak di dekat mereka.

“Bukain lagi dong yang itu”, istriku menunjuk ke arah bilah duren di lantai yang belum terbuka.

Aku melihat kedua paha istriku masih menutup rapat saat itu. Sambil berusaha membuka bilah duren, walau membelakangiku tapi aku yakin pemuda itu sesekali melirik ke arah kedua paha istriku. Mungkin dia berharap nantinya kedua paha mulus itu akan membuka kembali. Benar saja, selang beberapa detik istriku mulai beraksi. Ia berlahan-lahan membuka kembali kedua pahanya namun membuatnya seakan-akan ia tidak sengaja melakukannya. Terlihatkah selangkangan montok miliknya yang tak lagi tertutup celana dalam. Aku yang melihatnya langsung menelan ludah.

“Si… silakan Bu…”, ucapan pemuda itu kembali terdengar tergagap. Ia menoleh ke arah istriku.

Saat itu mungkin pemuda itu telah melirik ke arah paha istriku dan heran kalau “benda” berwarna krem yang dilihatnya tadi ternyata sudah tidak ada lagi. Aku yang sedang berdiri beberapa meter dari mereka saja bisa melihat kalau selangkangan istriku sama sekali sudah tidak tertutupi, apalagi si pemuda. Aku bisa melihat jelas lubang kenikmatan istriku yang terlindungi bulu-bulu halus yang tercukur rapi. Aku memang sengaja memintanya untuk rajin mencukur bulu pubiknya, sehingga memudahkan aku untuk memainkan lidahku disana. Walaupun aku sudah sering melihat vagina istriku terbuka, namun saat itu terasa sangat berbeda. Aku benar-benar bergetar hebat dibuatnya.

Istriku dengan santainya mengambil buah duren dan kembali mencobanya. Ekspresi wajahnya benar-benar terlihat santai. Rona wajah cantiknya benar-benar menggambarkan kalau ia tidak mengetahui bahwa saat itu ada dua pasang mata nakal sedang menatap nanar ke arah kewanitaannya. Saat istriku menoleh kearahku dan mengacungkan biji duren yang dipegangnya, mungkin itulah saat dimana istriku membuka kedua pahanya dengan sangat lebar. Sangat teramat lebar!

“Pa, coba deh enak lo”, istriku tersenyum kecil.

“Ngga deh, ntar di rumah aja”, ucapku pura-pura tidak tertarik. Sekilas aku kembali melirik ke arah si pemuda. Ia terlihat begitu gugup dan kaku.

“Kalo gitu ini dibungkus aja ya Dik bareng mangga yang tadi, terus saya ambil duren yang seperti ini tiga lagi”, istriku tersenyum ke arah si pemuda. Ia masih terlihat begitu tenang, walaupun sebenarnya ia sudah tahu pasti kalau sejak tadi si pemuda sedang menikmati keindahan liang senggamanya.

“I… iya Bu”, pemuda itu terdengar berusaha untuk tetap sopan.

Sumpah waktu itu apa yang ada dibalik celanaku benar-benar menegang hebat. Aku tidak tahu apa yang sedang dirasakan oleh si pemuda saat itu. Aku juga tidak tahu apa yang dirasakan oleh istriku saat itu. Mungkin si pemuda sama “tersiksa”-nya seperti yang sedang aku rasakan. Terpaksa aku harus lebih dahulu berjalan kembali ke mobil. Di dalam mobil aku langsung meremas-remas selangkanganku. Seandainya aku tidak sadar itu adalah tempat umum, mungkin saat itu juga aku akan mengeluarkan batang-ku dan mulai mengocoknya.

“Taruh di dalam saja”, aku mendengar suara istriku di luar mobil. Aku pun langsung menghentikan remasanku.

Terdengar suara pintu terbuka di belakang. Aku lalu menoleh ke belakang. Si pemuda ternyata mengikuti istriku dari belakang sambil menenteng sebuah tas plastik dan tiga buah ikatan duren.

“Laptop sama tasnya Mama taruh di kursi paling belakang ya Pa, biar ada tempat buat buat-buahnya”.

Tanpa menunggu jawabanku. Istriku langsung naik ke dalam mobil dan mengambil tas laptop juga tas kerjaku. Ketika istriku hendak menaruh kedua tas itu di kursi belakang, ia mengambil posisi agak menungging dengan bertumpu pada lututnya. Dengan posisi tersebut, rok mini yang dipakainya pastilah terangkat sehingga membuat bongkahan pantat montoknya bisa terlihat dengan jelas. Bahkan mungkin juga belahan vaginanya. Aku langsung membalikkan pandanganku, takut kalau aku menatap juga ke arah yang sama maka pemuda itu akan malu untuk ikut menikmati pemandangan tersebut. Pemandangan indah yang mungkin sengaja disajikan oleh istriku sebagai “hidangan” penutup.

“Sini tas plastiknya”, istriku menoleh ke arah si pemuda.

Aku benar-benar kagum dengan istriku. Ia benar-benar terlihat natural sekali memainkan perannya terlihat berpura-pura tidak sengaja mempertontonkan bagian-bagian sensitif dari tubuhnya. Aku yakin saat ini pasti si pemuda sedang menikmati betul melahap pantat montok istriku dengan kedua mata nakalnya.

“Nah sekarang durennya…”.

Aku berpura-pura memperbaiki posisi kaca spion depan, padahal aku sebenarnya ingin melihat situasi di belakang. Dari kaca spion aku bisa melihat ekspresi wajah mupeng si pemuda dengan sangat jelas. Aku pun sampai harus kembali meremas-remas selangkanganku dengan sembunyi-sembunyi. Beberapa saat kemudian istriku sudah turun kembali dari dalam mobil.

“Makasi ya Dik”, ucap istriku.

“Ma… makasi ju… ga Bu”, pemuda itu langsung melangkah kembali ke dalam toko. Entah apa maksud kata terima kasih yang diucapkannya tadi. Mungkin maksudnya terima kasih juga untuk vagina dan pantat ibu yang montok.

Istriku kemudian masuk ke dalam mobil. “Papa menikmatinya? Hehehe…”.

“Banget Ma! Menikmati banget!”, aku langsung memeluk istriku dan mencium bibirnya dalam-dalam.

Setelah itu mobil melaju meninggalkan toko buah tersebut. Namun sebagai pengemudi aku sama sekali tidak bisa konsentrasi mengemudikan mobil karena terus mengingat apa yang barusan terjadi. Mobil pun hanya bisa aku kemudikan sepanjang kurang dari satu kilometer, karena aku akhirnya meminta istriku untuk mengoral batang penisku saat itu juga di pinggir jalan. Saat itu memang istriku mampu membuatku “keluar”, namun sesampai si rumah ia harus rela aku gauli di atas sofa tanpa sempat mengganti seragam kerjanya. Bahkan malamnya, istriku harus kembali rela kerja “lembur” melayani aku sampai tengah malam. Kami sangat menikmati sekali persetubuhan kami malam itu. Sungguh sebuah pengalaman yang indah.

Apakah ini sebuah kisah nyata atau rekayasaku saja? Silakan anda menebaknya sendiri.

 

Di suatu tempat, 10 Januari 2011.

Teruntuk istriku tercinta.

 

NB. : Thanks 2 Ratih ‘n Nana 4 ‘d inspiration😉

Komentar
  1. moon mengatakan:

    ehemmmm

    pertamaxxx niyyy

    hi hi hi akhirnya kesampean jua petramax nya

    uhhh, btw koq ada disuatu tempat untuk istriku tercinta sih ?? atau WHUAAAAAAA

    asli pengalaman pribadi niy ceritanya ??

    Re : ayo di tebak, kira2 kisah nyata atau ngga nih?? hehehe…

  2. Ninja Gaijin mengatakan:

    ceritanya nakal…

    …bro maboek udah punya istri?

    Re : aduh sbelum jd gosip yg tidak2, kykny gw prlu konfrensi pers bntar nih😉 status gw still valiable now, ni cerita dr pngalaman tmen dan gw cm bantuin nulis doang, ada prtanyaan lain??? hehehe…

  3. miki mengatakan:

    weis.. mantap.. kapan2 nyoba ama bini ah..🙂

    Re : kereeen! please try this at home hehehe…

  4. niki mengatakan:

    semoga saja cerita nya berlanjut brader,,, bener2 bikin horniiiii

    Re : sory, untuk yang ini kayaknya ga ada lanjutannya brader…

  5. Quim mengatakan:

    pengen nyoba, tapi lum punya istri… lo pke istri orang lain gmana??? hahahahaha…

    keren juga bro certanya.. mantafff….

    Re : Hanya satu kata bro : LANJUTKAN !! trs ceritakan… wakakaka….

  6. Quim mengatakan:

    aw..aw..aw..

    emmmm… bisa di atur, tapi yang penting, mana cerita² yang baru bro???
    ayolah bro, LANJUTKAN…!!!!! terus terbitkan… wkikikikkikiiki….

    Re : pengennya sih nulis lagi sob, tp beneran lg ga konsen nih tkut hasilnya ga bagus, sabar aja deh tunggu crita barunya, smentara itu silakan menikmati apa yg ada ala kadarnya hehehehe…

  7. andi mengatakan:

    Penginnya begitu juga, tapi istriku ga bakalan mau. Seandainya istriku mau…..

    Re : Oke saya doakan mau…

  8. goes metal mengatakan:

    aaah, ada2 saja ceritanya ini… tp emang mantaff lho !!

  9. ricky mengatakan:

    kumayan…tpi ati2 …ntr tkutnya di embat orang pula..

    Re : kan dilihat boleh dipegang jangan hehe

  10. Bang Uddin mengatakan:

    apa gua harus koprol trus bilang “WOW GITHU !

    Re : Kalo emang mau silakan aja hehe

  11. Hornyboy mengatakan:

    Lidah sakti kusus ibu muda or stw 085716252425

  12. Alex mengatakan:

    Wow

  13. Uvjay mengatakan:

    Mantap- boleh kenal bro ? Email aku ya

    Re : Kirim email duluan lah, ntar gw bales

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s