Dara-Dara Muda : Pertama Kali Menjual Diri

Posted: April 18, 2010 in Dara-Dara Muda

STANDART DISCLAIMER :

  • Cerita ini adalah untuk konsumsi mereka yang telah berumur 18 tahun keatas atau dengan kata lain termasuk golongan cerita dewasa, namun jika anda berumur dibawah umur yang telah disebutkan namun tetap memaksa untuk membaca maka resiko sepenuhnya menjadi tanggungan anda.
  • Cerita ini ditulis just for fun, hanya sekedar mencari cara untuk mengeluarkan pikiran-pikiran kotor serta ide-ide gila dari dalam otak sehingga tidak mengendap dan berubah menjadi kanker.
  • Cerita ini jelas-jelas sebuah fiksi, sehingga apabila ada kesamaan tokoh, karakter, latar ataupun waktu kejadian maka semua itu hanyalah sebuah kebetulan semata.
  • Cerita ini tidak untuk dikomersialkan, sehingga apabila anda harus mengeluarkan uang di luar dari beban biaya jaringan internet untuk membaca cerita ini, maka anda berhak untuk menuntut uang anda kembali
  • Cerita ini bukan untuk di-copy paste sembarangan dan disebar-sebar tanpa etika, tolong hargai juga dong penulis yang sudah capek-capek berada di depan komputer selama berjam-jam.
  • Terakhir, penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu membuat cerita ini menjadi ada.

April, 2010.

Pendekar Maboek Ó

.

Regina

“Lepasin gue!”, Gina menepis tangan Bimo yang memegang lengannya.

“Gin, dengerin penjelasan gue dulu…”.

Gadis cantik itu terus meronta berusaha melepaskan pegangan Bimo di lengannya. “Lu tu emang cowok bangsat, gue nggak perlu perjelasan dari lu!”.

“Tapi Gin, semua yang lu liat itu nggak seperti yang lu pikirin…”.

“Gue bisa menilai sendiri apa yang gue liat Bim!”

“Tapi Gin…”, pegangan tangan Bimo sempat terlepas, namun pemuda itu kemudian kembali memegang kedua lengan Gina.

“Lepasin gue Bim!”.

Regina atau kawan-kawannya biasa memanggilnya Gina dan juga Bimo adalah sepasang kekasih – atau mantan kekasih tepatnya – karena dua hari yang lalu Gina baru saja memutuskan hubungan cinta mereka secara sepihak. Hubungan mereka sudah berjalan cukup lama, sekitar 8 bulan, namun semuanya kandas ketika hari itu dengan mata kepalanya sendiri Gina melihat pacarnya menggandeng gadis lain di sebuah pergelaran musik. Saking “murka”-nya, tanpa tedeng aling-aling Gina dengan penuh emosi langsung mendamprat keduanya dan pertengkaran hebat di depan publik pun tidak bisa terhindari lagi. Rupanya Bimo tidak ingin kehilangan cinta Gina dan masih berusaha memperbaiki hubungan mereka, walaupun semua usahanya itu nampaknya sia-sia belaka. Gina sama sekali tidak bisa memaafkan perbuatan Bimo yang berselingkuh dibelakangnya.

“Please Gin, tolong dengerin gue dulu…”.

“Mending lu pergi Bim, gue udah muak denger omongan lu!”.

“Gin…”, di tengah rontaan Gina, Bimo masih berusaha sekuat tenaga memegang lengan gadis cantik itu guna mencegahnya pergi.

“Lepasin gue!”, Gina terus meronta dan meronta.

Aksi saling tarik menarik pun semakin hebat terjadi antara keduanya. Karena pertengkaran tersebut terjadi di depan sekolah, maka aksi tersebut pun tak pelak mendapatkan perhatian dari beberapa murid yang kebetulan masih menunggu jemputan. Ditengah aksi saling tarik menarik diantara keduanya, dari dalam gedung sekolah nampak tiga orang gadis yang juga berseragam putih abu-abu berlarian menghampiri kedua remaja yang sedang bertengkar tersebut.

“Eh, lepasin temen gue!”, salah satu gadis berdandanan sporty langsung menarik tangan pemuda tersebut dari lengan Gina. Gadis tomboy itu adalah Karen, salah satu sahabat dekat Gina.

“Lu semua jangan ikut campur ya?”.

Gadis tomboy itu kemudian mendorong tubuh pemuda tersebut. “Kita ini temen baiknya Gina, harusnya lu itu yang pergi dari sini!”.

“Gue cuma mau ngomong aja sama Gina!”.

“Eh lu budek ya? Dari kemarin Gina itu udah bilang nggak mau lagi ngomong ama lu, jadi mending sekarang lu minggat deh dari sini!”.

Sementara keduanya bertengkar mulut, dua gadis lainnya nampak memegangi kedua pundak Gina seakan mencoba melindungi gadis cantik tersebut. Kedua gadis itu adalah Hanny dan Nietha, sahabat baik Gina juga.

“Gin… please dengerin gue Gin!”, Bimo berjalan maju dan mencoba menerobos halangan dari Karen.

“Mau kemana lu!”, Karen langsung menghalangi Bimo dengan kedua tangannya agar pemuda itu tidak bisa mendekati sahabatnya Gina.

“Minggir lu!”.

“Eh lu mau ribut-ribut disini? Lu kira gue takut ama lu!”.

Mendengar suara gaduh akibat pertengkaran tersebut, beberapa orang-orang laki-laki yang kebetulan berada disekitar tempat itu pun mulai mendekat. Melihat beberapa laki-laki yang mulai mendekati mereka tersebut Bimo pun nampaknya kemudian memilih untuk meninggalkan tempat tersebut.

“Ok gue pergi sekarang, tapi gue pasti balik lagi”, pemuda itu pun kemudian melangkah menuju mobilnya yang terparkir tak jauh dari tempat tersebut.

“Ada apa Non?”, tanya seorang laki-laki yang juga adalah seorang penjual es yang biasa mangkal di depan sekolah kepada Karen.

“Nggak ada apa-apa kok Pak, cuma orang iseng”, jawab Karen singkat.

“Non semua nggak apa-apa kan?”.

“Nggak apa-apa kok Pak”.

Mendengar penjelasan Karen beberapa orang laki-laki yang kini nampak berkerumun di tempat itu pun satu per satu mulai membubarkan diri.

“Lu nggak apa-apa Gin?”.

Gina menggelengkan kepala.

“Brengsek banget sih tu cowok, udah ketangkep basah selingkuh masih juga cari-cari alesan!”.

“Udah ah Ren, gue males mikirin Bimo lagi”.

“Mending lu pulang ama kita aja Gin, kalo lu pulang sendiri takutnya Bimo ngejar lu lagi”, ucap Hanny, gadis berparas kalem dan berambut panjang yang kini masih memegang pundak Gina.

“Iya deh, kayaknya lu bener deh Han”.

“Ya udah yuk kita ke mobil gue”, kini giliran Nietha yang berbicara. Nietha berparas cantik, tak kalah dengan Gina dan kedua sahabatnya yang lain. Perawakannya terkesan centil dan berpipi chubby sehingga semakin menambah kesan imut-imut yang ada pada dirinya. Nietha adalah “sponsor” utama di dalam geng Gina, karena orang tuanya yang memang paling tajir diantara yang lain.

“Ok deh”.

Keempat gadis cantik itu pun melangkah menuju jalan depan sekolah, dimana mobil Nietha terparkir. Dan tak lama kemudian mobil picanto hitam itu pun melaju meninggalkan tempat tersebut.

********

Nietha

“Bimo dapet ke rumah lu Gin?”, tanya Nietha dari belakang kemudi.

“Dapet sih, tapi nyokap bokap udah gue bilangin supaya bilang gue nggak ada kalo dia ke rumah, eh tadi malahan dia nyari gue ke sekolah”.

“Kan dari awal gue udah bilang ke lu kalo Bimo itu cowok nggak bener”.

“Iya sih, tapi kan gue kira Bimo bisa berubah setelah gue pacarin”.

“Halah, pada dasarnya semua cowok sama aja kale”, Karen yang duduk di belakang bersama Hanny langsung berkomentar.

“Kalo gini terus gue jadi males pacaran lagi nih”.

“Nggak bisa gitu juga dong Gin, masih banyak kok cowok-cowok baik di dunia ini”, kini giliran Hanny yang berkomentar.

“Iya kayak cowok lu tu, udah lama pacaran tapi lu nggak diapa-apain juga hehehe”, Karen langsung menyambar komentar tersebut.

“Apaan sih…”, Hanny pun langsung menunduk malu dibuatnya.

“Jangan dengerin Karen Han, lu beruntung dapetin Deni, paling nggak dia bener-bener mencintai lu bukan cuma “mencintai” karena ingin ngedapetin tubuh lu secara gratisan”, Gina memutar tubuhnya dan menatap Hanny dengan pandangan sayu.

Ucapan  Gina tadi langsung membuat ketiga gadis lainnya tersentak. Mereka pun akhirnya hanya bisa membisu. Ketiganya bingung harus memberikan komentar apa terhadap perkataan sahabatnya tersebut.

Cukup lama suasana menjadi sunyi sebelum akhirnya Gina memecahkan kesunyian tersebut dengan melontarkan sebuah ide. “Gue males langsung pulang nih girls, jalan-jalan ke mall dulu yuk!”.

“Iya nih, gue juga bete tadi abis meres otak ulangan matematika”, Neitha pun langsung mendukung ide Gina tersebut.

“Boleh juga tuh, gue setuju!”, dukungan juga terdengar dari Karen dan Hanny hampir bersamaan.

Gina lalu menepuk pundak Nietha. “Ya udah, ayo tancap gas Nit hehehe”.

Mobil Nietha pun lalu melaju kencang menuju lokasi yang hendak mereka tuju. Sepanjang penjalanan terus menerus terdengar suara tawa dari dalam mobil. Mereka semua nampaknya sudah tidak ingin lagi membahas masalah-masalah yang bisa merusak suasana kebersamaan mereka hari itu. Paling tidak dengan tertawa mereka bisa sedikit melupakan segala kepenatan yang sempat melanda. Dan tak perlu waktu lama ketika mobil tersebut terlihat telah  terparkir rapi di parkiran salah satu mall besar di kota tersebut. Kini empat orang gadis cantik berseragam putih abu-abu itu pun dengan lincah memasuki pintu masuk mall.

“Ini bagus nih!”.

“Nggak ah bagusan ini lebih fresh warna-warnanya”.

“Yang itu kayaknya Ok tuh!”.

“Mendingan yang disana deh, lagi pada diskon tuh semuanya”.

Keempat gadis cantik itu kini nampak sedang asyik “mengacak-acak” beberapa counter pakaian yang ada di dalam mall tersebut. Mereka berempat saling memilih pakaian-pakaian yang menurut penilaian mereka masing-masing bagus, untuk kemudian dapat dikomentari oleh yang lainnya. Beberapa SPG penjaga counter-counter pakaian itu hanya bisa melongo tanpa daya melihat tingkah “liar” keempat gadis tersebut. Beberapa pengunjung di counter-counter pakaian itu pun juga nampak memandangi tingkah Gina dan kawan-kawan sambil sesekali berbisik-bisik. Kelihatannya mereka berempat cukup “menghidupkan” suasana mall di siang itu.

Ketika Gina, Nietha dan Karen sedang asyik memilih-milih pakaian, tiba-tiba Hanny menyeletuk. “Ini bagus nggak kalo gue pake?”.

Hanny kini terlihat menempelkan sebuah baju model kemeja dengan model garis-garis kecil.

Tanpa dikomandoi ketiga gadis lainnya langsung saling berpandangan dan kemudian berteriak kompak, “Nggak!!!”.

Mendengar teriakan ketiga gadis tersebut praktis pengunjung mall lainnya yang berada di dekat mereka langsung menoleh. Kini semua pandangan mata pun seakan-akan tertuju kepada Gina dan kawan-kawan. Mungkin karena sudah tidak tahan lagi melihat tingkah polah keempat gadis cantik itu, SPG penjaga di counter pun terlihat mengerutkan kening dan mengacakan pinggang. Bukannya merasa malu, mereka berempat justru nampak tertawa cekikikan dan langsung ngacir dari tempat itu untuk kemudian ber-migrasi menuju ke counter lainnya.

“Nah ini baru pas banget buat Karen!”, Gina mengacungkan sebuah rok mini berbahan jeans.

“Wah lu ngina gue Gin, lu kan tau sendiri kalo rok di lemari pakaian gue cuma yang sedeng gue pake sekarang ini aja”.

“Iya sekali-sekali pake rok lah Ren, klo lu terus-terusan pake celana ntar lama-lama lu berubah jadi cowok baru kapok hehehe”.

“Waduh kayaknya ni anak minta di hajar deh!”, Karen yang pada dasarnya emang tomboy lalu menyingsingkan lengan bajunya.

“Week…!!”, Gina menjulurkan lidahnya dengan mantap kemudian berlari menghindari kejaran Karen.

Hanny dan Nietha hanya bisa tersenyum sambil menggeleng-geleng kepala melihat Gina dan Karen yang kini berlarian di dalam counter pakaian tersebut. Seperti SPG-SPG di counter-counter lain yang mereka kunjungi, SPG-SPG penjaga di counter ini pun juga seakan tidak bisa melakukan apa-apa selain membiarkan keempat gadis-gadis cantik itu beraksi di tempat mereka.

“Wao… ni celana dalam renda-renda gini, apa nggak gatel ya makenya?”, Karen mengambil sebuah celana dalam mini bermodel renda berwarna merah dan memperlihatkannya kepada sahabat-sahabatnya yang lain.

“Awalnya sih gatel Ren, tapi lama-lama biasa aja kok”, sahut Nietha.

“Ah sok you know banget sih lu Nit?”.

“Ih dibilangin nggak percaya”.

“Emang lu pernah make yang ginian?”, tanya Karen lagi.

“Ya pernah lah, sekarang kan gue juga make yang model gituan”.

Gina, Hanny dan Karen pun saling pandang dan kemudian melongo mendengar pengakuan Nietha tadi.

“Serius Nit? Lu make model renda-renda gitu ke sekolah?”, kini Gina yang mengajukan pertanyaan penuh nada ketidakpercayaan.

“Iya, nggak percaya? Nih gue liatin!”, dengan santainya Nietha mengangkat rok abu-abu pendeknya di depan ketiga sahabatnya. Mungkin karena suasana di counter pakaian dalam itu memang terlihat sepi sehingga Nietha berani untuk melakukannya.

Kembali Gina, Hanny dan Karen dibuat melongo oleh Nietha. Ternyata pengakuan gadis cantik itu benar adanya, karena dibalik rok abu-abu pendek yang telah terangkat itu kini terlihat mengintip sebuah kain mungil tipis berenda berwarna putih. Kain tipis tersebut full dengan renda sehingga apa yang ada di baliknya terlihat menerawang dengan jelas. Beberapa detik saja rok tersebut terangkat sebelum Nietha akhirnya kembali menurunkannya.

“Wah lu emang gila Nit pake gituan ke sekolah dengan rok sependek itu”, ujar Karen.

Nietha nampak tersipu malu. “Iya kan itung-itung ngebiasain diri, abis cowok gue suka banget sih hehehe”.

“Ati-ati tuh ama adik kelas kita Tondi, dia kan terobsesi banget ama celana dalam lu, sekali dia bisa ngeliat lu pake daleman model gitu bisa pingsan bahagia tu anak hahaha”, Karen tertawa kecil.

“Biarin aja, ntar kalo pingsan biar lu yang ngasi nafas buatan hahaha”.

“Ih najis…!!”, teriak Karen mantap yang langsung disambut gelak tawa oleh Hanny dan Gina.

“Gue beli juga ah yang model renda-renda gini buat nyenengin cowok gue hehehe”.

“Sssstt…”, Hanny memberi isyarat kepada Karen.

Karen sendiri nampak heran dengan isyarat Hanny karena tidak mengerti maksudnya. Sekali lagi Hanny memberikan isyarat dengan cara menggelengkan kepala ke arah Gina. Karen lalu menoleh ke arah Gina yang sedang berdiri disamping Hanny. Karen melihat wajah Gina yang nampak sedikit berkerut. Karen pun langsung mengerti maksud sahabatnya tersebut.

“Maaf ya Gin, kita-kita nggak sengaja ngomongin masalah cowok di depan lu.

“Nggak apa-apa kok”, ucap Gina lirih dan mencoba untuk tersenyum.

Nietha dan Karen kemudian mendekati Gina dan memegang pundaknya berusaha menunjukkan kalau mereka benar-benar menyesal.

“Udah ah kok jadi sedih-sedihan gini sih? Hehehe”, Gina menatap kearah sahabat-sahabatnya. Walaupun tadi sebenarnya bayang-bayang perselingkuhan Bimo memang sempat melintas di dalam kepalanya, namun Gina berusaha menutupinya agar tidak merusak suasana yang ada.

“Maaf ya Gin, maaf banget”, kembali Karen merajuk.

“Iya nggak apa-apa kok”, Gina kembali mencoba untuk menyunggingkan senyum guna menghilangkan rasa khawatir sahabat-sahabatnya. “Eh makan yuk! Laper banget nih…”.

“Lu bener nggak apa-apa kan?”, Hanny mencoba sedikit meyakinkan kalau perasaan Gina saat ini benar-benar baik-baik saja.

“Iya bener gue nggak apa-apa kok! Ayo dong, laper banget nih hehehe…”, Gina menarik tangan ketiga sahabatnya bersamaan dan memasang wajah memelas.

“Iya deh…”, ketiganya pun kemudian menyahut kompak.

********

Karen

Kini keempat gadis cantik tersebut telah berada di sebuah café. Mereka kini terlihat sedang asyik menikmati makanan yang telah mereka pesan masing-masing. Sesekali masih terdengar suara tawa menyelingi percakapan mereka. Suasana café itu terlihat cukup lengang tidak seperti biasanya yang cenderung ramai, mungkin karena jam makan sudah lewat beberapa jam yang lalu. Yang kini terlihat di tempat itu hanyalah geng Gina, seorang laki-laki paruh baya dan dua orang pasangan muda.

Sedang asyik memakan nasi goreng pesanannya, tiba-tiba Gina merasakan tepukan tangan Nietha di pahanya. “Ada apaan sih Nit?”.

“Lu duduk sopan dikit dong Gin”, sambil berbisik kembali tangan Nietha memegang paha Gina kemudian sedikit mendorongnya.

Gina yang memang merasa kedua kakinya terbuka di bawah meja kemudian mengatupkan kedua pahanya, walau ia sendiri masih belum mengerti maksud Nietha tadi.

“Eh kalian ngapain sih?”, Karen berhenti mengunyah bakso di mulutnya. Akibat pertanyaan Karen, membuat Hanny juga menghentikan aktifitas makannya.

“Lu semua ngeliat om-om yang makan sendirian tu nggak?”.

Hanny dan Karen terpaksa menoleh kebelakang karena memang saat ini mereka dalam posisi membelakangi om-om yang dimaksud oleh Nietha.

“Iya liat, trus?”, jawab Gina.

“Dari tadi tu bapak ngelirik-ngelirik ke meja kita deh”.

“Terus emang kenapa?”, tanya Gina lagi.

“Masalahnya tu om-om  nggak cuma ngeliatin kita, tapi juga ngeliatin di bawah meja kita, gue perhatiin terus kayaknya tu om-om ngintipin lu deh Gin”.

“Aduh masa sih?”, Gina kembali melihat posisi kakinya di bawah meja.

“Serius lu Nit? Wah perlu gue damprat juga tu om-om!”, Karen hendak beranjak dari tempat duduknya, namun beruntung segera dicegah oleh Hanny yang duduk disebelahnya.

“Udah ah Ren, lu jangan bikin ribut deh”, ucap Hanny.

“Om-om genit kayak gitu musti dikasi pelajaran tau nggak?!”.

“Iya tapi nggak enak nih ama yang punya café”, tambah Hanny lagi. “Lagian lom tentu kan tu om-om beneran berniat ngintipin Gina”.

“Gimana kalo kita buktiin aja tu om-om beneran niat ngintipin gue apa nggak”, tiba-tiba Gina menyeletuk.

“Ah? Maksud lu?”, ucap ketiga gadisnya hampir bersamaan.

“Lu semua lanjutin makan aja deh”.

Walau masih tersimpan rasa heran dalam benak mereka masing-masing, namun ketiga gadis tersebut melanjutkan kembali aktifitas makan mereka sebagaimana dikatakan Gina tadi. Gina sendiri juga kembali melanjutkan memakan nasi goreng di hadapannya. Memang diatas meja Gina terlihat biasa-biasa saja, namun dibawah meja secara berlahan gadis cantik itu terlihat kembali membuka lebar kedua kakinya sambil sesekali melirik ke arah laki-laki paruh baya yang duduk beberapa meja di depannya.

Nietha yang sekilas melihat ke bawah meja langsung melotot ke arah Gina, “Ngapain sih lu?”.

“Hehehe mau ngejebak tu bapak-bapak”.

“Wah sakit lu ya!”, bisik Nietha.

“Apaan lagi sih?”, Karen bertanya sambil berbisik pula.

“Ni anak ngangkang tambah lebar di bawah meja”.

Karen dan Hanny hanya tersenyum kecil mendengar kata-kata Nietha. Mereka bertiga memang tahu kalau Gina memang terkadang suka berbuat usil menggoda cowok-cowok dengan cara seolah-olah tidak sengaja memperlihatkan bagian-bagian tubuhnya. Namun untuk kali ini mereka cukup salut dengan keberanian Gina menggoda seorang laki-laki paruh baya yang mungkin seumuran ayah mereka.

“Kayaknya tu bapak-bapak beneran ngintipin gue deh, liat tu ampe salah tingkah gitu makannya hehehe”.

“Masa sih?”, Karen bertanya tanpa berani menolehkan kepalanya.

“Eh liat deh Gin, kayaknya ada yang nonjol di selakangan tuh om-om genit hehehe”, ucap Nietha berbisik.

“Ah nggak mungkin keliatan lah Nit, model om-om kayak gitu sih biasanya kecil tuh ukuran kon…”.

Nietha langsung menutup mulut Gina sebelum ia melanjutkan kata-katanya lebih jauh. “Huus… ati-ati kalo ngomong, disini kan masih ada perawan!”.

Wajah Hanny langsung memerah mendengar kata-kata Nietha. Memang diantara ketiga temannya ini hanya dirinya-lah yang belum pernah merasakan nikmatnya persetubuhan.

“Ups… sory! Hehehe…”, bisik Gina.

Dipermainkan seperti itu, kini wajah Hanny pun nampak semakin memerah.

“Udahan ah, ntar tu om-om beneran konak bisa bahaya lo!”, Nietha yang kemudian kembali berbisik.

“Nggak ah, gue mau ngasi tu om-om sesuatu yang lebih dasyat hehehe”.

“Maksud lu?”, tanya Karen heran. Sedangkan di sampingnya Hanny hanya terlihat terdiam tak berkomentar.

“Gue pinjem kunci mobil lu dong Nit”.

“Lu mau ngapain Gin?”.

“Udah pinjem bentar”.

Dengan ragu Nietha mengeluarkan kunci mobilnya dari dalam saku roknya dan menyerahkannya kepada Gina. Sedangkan Karen dan Hanny hanya bisa terheran-heran melihat tingkah aneh dari kedua sahabatnya tersebut.

“Tunggu bentar ya”, dengan santainya Gina beranjak dari tempat duduknya dan berjalan menuju pintu keluar café tersebut.

Karen memberikan isyarat kepala kepada Nietha seolah-olah menanyakan kemana Gina akan pergi. Nietha lalu menggelengkan kepalanya menandakan kalau ia juga tidak tahu kemana sahabatnya itu akan pergi. Mereka pun kini hanya bisa menunggu sambil menikmati minuman masing-masing yang masih belum habis. Beberapa menit kemudian Gina sudah kembali duduk di tempatnya semula.

“Nih kunci mobil lu”.

“Kemana lu tadi?”, bisik Nietha.

“Ngelepas ini nih hehehe”, sambil cekikikan kecil Gina mengeluarkan sesuatu dari dalam kantong rok abu-abunya.

Melihat benda yang dikeluarkan Gina dari sakunya, sontak membuat Nietha yang sedari tadi meminum juice-nya hampir tersentak dibuatnya. Di dalam genggaman tangan sahabatnya itu ia melihat sebuah kain mungil berwarna putih. Nietha yakin dan percaya kalau kain mungil itu adalah sebuah celana dalam. Jika itu benar maka berarti kini sahabatnya itu tidak lagi mengenakan celana dalam di balik roknya.

“Wah lu tu bener-bener sakit jiwa Gin!”, Nietha menepuk paha Gina yang kini telah kembali terbuka dengan lebar.

Gina hanya menanggapi pernyataan sahabatnya itu dengan senyuman kecil.

“Apaan sih?”, Karen sampai harus melongo ke bawah meja agar bisa melihat apa yang membuat Nietha menjadi tersentak hebat.

Dengan segera Nietha menyambar kain mungil yang dipegang Gina. Tanpa sempat dicegah oleh Gina, celana dalam itu kini sudah tergeletak di atas meja. Melihat benda itu, ekspresi keterkejutan yang sama langsung tergurat di wajah Karen dan Hanny. Belum sempat kedua gadis cantik itu mengeluarkan komentar, Gina langsung menyambar celana dalam tersebut dan segera memasukkannya kembali ke dalam saku roknya.

“Gila lu Nit, gue kan bisa malu kalo ada yang liat”.

“Lu itu yang gila, main ngelepas celana dalam di tempat umum kayak gini!”, Nietha langsung menanggapi.

“Ya ampun Gin, penyakit eksi lu kok makin parah aja sih?”, kali ini Hanny yang berkomentar.

“Iya cuma buat lucu-lucuan aja kok”.

Karen langsung sewot mendengar kata-kata Gina. “Lucu-lucuan? Trus klo tu om-om tau terus ngedatengin lu gimana?”.

“Kan ada lu-lu semua?”.

“Terserah lu deh!”, Karen kembali menimpali dengan ekspresi sebal.

Karena sedang asyik bertengkar, tanpa mereka berempat sadari kalau om-om yang sedang mereka pertengkarkan kini sudah tidak berada lagi di tempatnya semula.

“Eh… eh… udahan bertengkarnya, lu semua liat deh tu om-om udah pergi tau nggak?”, Hanny berseru.

“Iya ya tu bapak-bapak kemana ya?”, Gina dan ketiga gadis lainnya menyapu pandangannya ke seluruh areal café.

“Udah ah, harusnya kita bersyukur tu bapak-bapak udah pergi, biar ini anak nggak jadi tambah gila!”, Karen langsung menunjuk hidung ke arah Gina, yang hanya disambut gayanya yang cengengesan.

Karena melihat om-om yang menjadi sasarannya telah pergi, Gina pun memakai kembali celana dalamnya. Emang dasarnya memiliki bakat eksi, bukannya pergi ke toilet gadis cantik itu nampak dengan santainya memakai celana dalam itu di tempat duduknya. Sambil sedikit mengangkat pantatnya dari kursi Gina berlahan mulai mengenakan kain mungil itu berusaha agar tidak menarik perhatian orang-orang yang berada diseliling mereka. Ketiga sahabatnya yang tahu apa yang sedang Gina lakukan hanya bisa menggeleng-geleng pasrah.

Akhirnya mereka berempat pun selesai menyantap makan siang mereka. Setelah membayar makanan tersebut masing-masing kepada pelayan café, mereka pun kemudian nampak bergegas beranjak dari meja tersebut. Namun sebelum mereka beranjak dari meja, seorang laki-laki tua terlihat berjalan mendekati meja mereka.

“Maaf Non, bisa saya berbicara dengan Non sebentar?”, laki-laki itu memandang ke arah Gina.

“Saya?”, Gina seakan-akan ingin menegaskan kembali maksud laki-laki itu.

“Iya Non”.

“Disini aja ngomongnya nggak apa-apa kok Pak”.

“Nggak bisa Non, soalnya ini masalah khusus jadi harus empat mata, saya mohon Non”.

Gina menoleh ke arah sahabat-sahabatnya, seolah meminta pendapat mereka. Ketiga gadis lainnya hanya bisa mengangkat bahu tanpa tidak mengerti.

“Ya udah deh Pak, kalo gitu kita ngobrol disana”, Gina beranjak dari tempat duduknya dan meninggalkan tas sekolahnya di atas meja.

Nietha, Karen dan Hanny hanya bisa saling memandang mendengar jawaban Gina.

“Tungguin ya girls!”, ucap gadis cantik itu sebelum berjalan mengikuti laki-laki tadi.

Cukup lama Gina terlihat berbicara dengan laki-laki itu. Sedangkan ketiga sahabatnya hanya bisa menunggu dengan ekspresi wajah penuh tanda tanya. Beberapa menit kemudian gadis cantik itu lalu kembali ke meja tempat sahabat-sahabatnya menunggu dan duduk di tempatnya semula.

“Ada apa sih Gin? Siapa tu bapak-bapak?”, Karen langsung menyerbu Gina dengan pertanyaan.

“Kayaknya gue nggak bisa pulang ama lu semua girls”, Gina berkata sambil mengambil tas sekolahnya.

“Maksud lu?”, tanya Hanny.

“Gue mau pergi ama tu bapak-bapak”, jawab Gina singkat.

“Haaah…!!!”, teriak ketiga gadis itu hampir bersamaan mendengar kata-kata Gina.

“Sumpah, gue nggak ngerti maksud lu Gin, lu kan nggak kenal ama itu bapak-bapak? Kok lu dengan santainya bilang lu bakal pergi ama tu bapak-bapak?”, ucap Karen sewot.

“Iya bener tuh Gin, maksud lu apa sih sebenernya?”, Nietha menambahkan.

“Pokoknya lu semua percaya aja deh ama gue”.

“Percaya ama lu? Apa yang musti kita percayain Gin?”, Karen kembali berseru.

“Besok deh gue cerita di sekolah, sekarang gue pergi dulu ya?”.

“Gin…!! Lu mau kemana sih?”, teriak Karen lagi.

“Pokoknya ampe besok girls”, Gina melambai ke arah sahabat-sahabatnya sambil melangkah pergi. “Oya, kalo mama gue nelpon bilang aja gue pergi ke toko buku”.

Nietha, Hanny dan Karen terlihat tidak bisa melakukan apapun selain memandang keperluan Gina dengan tatapan penuh kecemasan.

********

Hanny

“Om, kira kamu nggak bakal mau ikut dengan Om”.

Gina hanya tersenyum kecil.

“Nama kamu siapa?”.

“Gina, Om”.

“Oh, nama yang cantik secantik orangnya”.

Kembali Gina hanya bisa tersipu malu. Saat ini Gina sedang berada di dalam mobil bersama dengan laki-laki yang tadi “digoda”-nya di café bersama teman-temannya. Laki-laki paruh baya itu kah? Iya laki-laki paruh baya yang mereka sebut om-om itu! Entah apa yang ada di dalam pikiran Gina sehingga ia berani bermain api pergi bersama dengan laki-laki yang mungkin seumuran ayahnya ini. Dan parahnya lagi kini Gina dalam status “under booking”. Under booking? Iya, karena laki-laki tua yang tadi berbicara dengan Gina adalah sopir dari laki-laki paruh baya tersebut. Maksud laki-laki tua itu berbicara dengan Gina adalah untuk menyampaikan maksud bos-nya untuk mem-booking Gina guna menemaninya beberapa jam di kamar hotel.

Rupanya sakit hati Gina terhadap pacar-pacarnya sudah sedemikian parah. Kepergian Gina kali ini adalah memang untuk melampiaskan rasa sakit hatinya terhadap laki-laki yang kerap menikmati tubuhnya secara gratis dengan status pacar. Kini Gina ingin menunjukkan kalau tubuhnya ini ada harganya, dan harganya tentu tidak murah.

“Oh ya nama Om, Herdianyah kamu cukup panggil Om dengan panggilan Herdi saja”.

“Iya Om”.

“Senyum mesum tersungging di wajah laki-laki paruh baya tersebut. Laki-laki yang kini duduk disamping Gina berperawakan tidak terlalu tinggi, mungkin setinggi Gina, bertubuh kurus dan rambut yang walaupun masih dominan berwarna hitam namun beberapa helai sudah mulai nampak memutih. Dari perawakannya, terlihat kalau laki-laki ini cukup berada. Mungkin ia adalah seorang pejabat tinggi atau pengusaha yang memiliki bisnis yang cukup sukses, karena kalau tidak tentunya tidak akan mampu membeli sebuah mobil BMW tipe elite seperti ini.

“Maaf Pak, sekarang kita kemana?”, laki-laki tua yang menemui Gina tadi bertanya kepada Om Herdi.

“Ke hotel *** Man”.

“Baik Pak”.

Namun sebelum mbil tersebut berjalan tiba-tiba Gina menyeletuk. “Maaf Om, kalo ke hotel *** aja gimana?”.

Memang nama hotel yang disebutkan oleh Om Herdi terdengar asing bagi Gina sehingga ia takut untuk diajak kesana oleh laki-laki yang memang baru dikenalnya ini. Sedangkan untuk hotel yang tadi ia sebutkan, memang sering ia datangi bersama dengan pacarnya untuk melakukan percintaan. Gina merasa lebih nyaman berada dengan orang asing di tempat yang sudah dikenalnya dengan cukup baik.

“Oh boleh saja, kalau begitu kita ke hotel *** saja Man”.

“Baik Pak”.

Mobil BMW biru metalik itupun kemudian melaju pelan menuju lokasi yang disebutkan oleh Om Herdi tadi.

“Ngomong-ngomong tadi kamu di café benar-benar “nakal” waktu duduk ngangkang di depan Om, nganceng lo Om ngeliatnya hehehe”.

Gina hanya tersenyum kecil. Jauh di dalam hatinya ia senang karena “aksi”-nya berhasil menarik perhatian sasarannya. Tapi sebagai seorang wanita tentunya ia tidak mau terkesan terlalu murahan sehingga ia merasa perlu untuk membuat seolah-olah perbuatan tersebut dilakukannya dengan tidak sengaja.

“Maksud Om?”, Gina pura-pura tidak mengerti maksud dari perkataan laki-laki tersebut.

“Itu lo waktu kamu ngangkang di bawah meja hehehe”.

“Oh, Om ngeliat ya?”.

“Ya jelas ngeliat dong, tapi sayang yang mau Om liat masih tertutup sama segitiga warna putih tuh hehehe”, tangan Om Herdi mulai nakal merabai paha Gina.

Gina kembali tersenyum kecil. Rupanya Om Herdi sama sekali ini tidak menyadari kalau di café tadi ia sempat melepaskan celana dalamnya.

“Jangan Om…”, Gina mencoba menepis tangan Om Herdi, walaupun sebenarnya laki-laki itu memiliki hak untuk melakukan itu, namun tentunya Gina malu kalau diraba-raba seperti itu ketika sopir Om Herdi bisa melihat perbuatan tersebut melalui kaca spion.

Namun walaupun kedua tangan Gina berusaha untuk menghentikan tangan Om Herdi untuk terus masuk ke dalam roknya, usaha itu terlihat sia-sia belaka. Kini Gina bisa merasakan usapan jari-jari nakal laki-laki paruh baya itu telah menyentuh permukaan celana dalamnya.

“Om… jangan”, kembali Gina mendesah pelan karena rasa geli mulai menjalar ke sekujur tubuhnya akibat sentuhan jari-jari Om Herdi di daerah kewanitaannya. Kedua tangan Gina masih berusaha menghentikan aksi-aksi nakal Om Herdi di dalam rok abu-abunya.

“Jangan apa Gin? Jangan berhenti? Hehehe…”.

“Jangan di sini Om, saya malu…”.

“Kenapa harus malu, di sini kan cuma ada kita saja? Kaca mobil ini kan gelap jadi orang-orang di luar tidak akan tahu apa yang terjadi di dalam”, kini jari-jari Om Herdi yang semula menyerang daerah kewanitaannya mulai mengganti sararan ke arah gundukan bukit kembar Gina.

“Tapi… tapi kan ada sopir Om”.

“Oh si Maman? Dia sih sudah biasa melihat hal-hal seperti ini hehehe…”.

Sekilas ditengah serangan Om Herdi kepada kedua payudaranya, Gina bisa melihat dari kaca spion depan kalau sopir Om Herdi yang katanya bernama maman tersebut tersenyum ke arahnya. Rupanya benar kalau Maman ini sudah biasa melihat tingkah polah bos-nya yang kerap menggarap wanita-wanita di dalam  mobil.

“Saya mohon Om, nanti saja di hotel kita melakukan ini semua…”, rasa risih rupanya masih menyelimuti diri Gina apabila harus bercumbu di depan orang lain, karena hal ini memang tidak pernah ia lakukan bersama pacar-pacarnya.

Bukannya menghentikan aksi-aksinya, Om Herdi justru semakin mengganas. Terlihat sekali kalau nafsu birahi mulai membumbung tinggi membakar akal sehat laki-laki paruh baya tersebut. Bahkan kini Om Herdi berusaha menyerang bibir Gina menggunakan bibirnya. Jelas sekali Om Herdi sudah tidak sabar untuk menikmati tubuh muda dan sintal dihadapannya ini.

Akhirnya setelah sekian lama mencoba melawan Gina pun menyerah dan membiarkan aksi-aksi Om Herdi. Bibir Gina kini telah sepenuhnya berada di dalam lumatan bibir Om Herdi, begitu pula dengan kedua payudaranya yang sudah sejak tadi sepenuhnya dikuasai tanpa perlawanan.

“Hhhmm…”, Gina hanya bisa mendesah pelan menerima serangan demi serangan di tubuhnya. Walaupun tubuhnya masih tertutup pakaian lengkap, namun remasan tangan Om Herdi di dadanya cukup membangkitkan gairahnya.

“Aaah… tubuh kamu benar-benar wangi Gin”, bisik Om Herdi.

“Hhhmm…”, kembali hanya desahan tertahan yang terdengar keluar dari mulut mungil Gina.

Asyik mencumbui Gina di bangku belakang, laki-laki paruh baya itu tidak menyadari kalau mobil yang mereka kendarai akan segera memasuki areal lobi hotel yang mereka tuju.

“Maaf Pak, kita sudah sampai”, sebelum mobil memasuki areal lobi Maman, sopir Om Herdi seolah-olah mengingatkan bos-nya itu untuk segera menghentikan perbuatannya di bangku belakang.

Mendengar suara dari sopirnya tersebut segera saja Om Herdi menghentikan cumbuannya. Gina pun akhirnya bisa bernafas dengan lega karena lumatan bibir Om Herdi akhirnya berhenti. Sekilas Gina sempat melihat sopir Om Herdi yang kini menoleh ke belakang menelan ludah melihat posisi kakinya yang terbuka lebar. Dengan segera gadis cantik itu mengapitkan kedua pahanya. Walaupun masih tertutup celana dalam, tentunya Gina tidak ingin selangkangannya dinikmati oleh mata nanar laki-laki sekelas Maman dengan gratis. Melihat itu, Maman pun lalu segera mengalihkan pandangannya ke tempat lain. Kini keduanya terlihat merapikan pakaian mereka masing-masing, terutama Gina yang merasakan kalau posisi pakaian dalamnya sudah berpindah akibat remasan tangan laki-laki paruh baya tersebut.

“Ayo kita turun Gin”.

Gina pun lalu menyusul Om Herdi keluar dari mobil.

“Man, kamu parkir mobil dulu setelah itu kami bisa tunggu kami di lobi”.

“Baik Pak”, lalu Joni masuk kembali ke dalam mobil dan kemudian mobil BMW itu pun melaju pelan meninggalkan lobi hotel tersebut.

“Mari Gin”, tak terlihat lagi sosok laki-laki yang tadi nampak ganas mencumbui Gina di dalam diri Om Herdi. Gina cukup salut dengan perubahan sikap Om Herdi, dimana ia bisa terlihat kembali berwibawa dan kebapakan begitu berada di hadapan orang banyak.

Gina tidak memberikan komentar. Gadis cantik itu hanya mengikuti langkah laki-laki paruh baya itu memasuki lobi hotel. Di depan resepsionis Om Herdi bertingkah seolah-olah sedang memesankan kamar untuk anak saudaranya dari luar kota. Ia bertingkah  seolah-olah Gina baru selesai menjalani sebuah tes masuk salah satu universitas negeri dan ia mengantarkannya karena gadis yang kini diajaknya baru pertama kali menginjakkan kaki di kota tersebut. Kembali Gina harus mengakui kelihaian laki-laki paruh baya itu dalam merangkai sebuah kebohongan. Jika Om Herdi tidak lihai tentunya sang resepsionis akan curiga melihat seorang laki-laki paruh baya berpakaian resmi sedang mem-booking sebuah kamar dengan ditemani seorang gadis berpakaian seragam SMU.

Ketika Om Herdi masih sibuk mengurus administrasi, suara ponsel Gina terdengar dari kantong rok abu-abunya. Dengan segera gadis cantik itu mengambil ponselnya. Ia melihat nama “Karen” terpampang di layar ponselnya. Rupanya sahabat-sahabatnya masih khawatir dengan keadaan Gina. Gadis cantik itu langsung mematikan sambungan telepon tersebut dan mengubah status ponselnya menjadi mode getar. Setelah itu Gina memasukkan ponselnya ke dalam tas sekolahnya.

“Ada apa Gin?”, Om Herdi rupanya mendengar suara ponsel Gina tadi.

“Hhhm… nggak ada apa-apa kok Om”, Gina terlihat sedikit salah tingkah.

Laki-laki paruh baya itu pun kemudian hanya tersenyum kecil.

Tak perlu waktu lama bagi Om Herdi untuk mendapatkan sebuah kunci kamar dan melakukan pembayaran tunai untuk satu malam. Keduanya kini sudah nampak berjalan menuju lift yang akan mengantarkan mereka ke lantai dua. Di dalam hati Gina berharap dirinya tidak akan bertemu dengan orang-orang yang mengenalinya, karena memang ia sudah beberapa kali mem-booking kamar di hotel ini bersama pacarnya. Beberapa menit kemudian mereka berdua sudah berdiri di depan kamar yang di-booking Om Herdi tadi.

“Silakan Gin”, masih nampak kesopanan di dalam nada bicara Om Herdi.

Gina pun masuk ke dalam kamar hotel tersebut. Tata letak ruangan kamar hotel ini rupanya sama seperti kamar-kamar lain di hotel tersebut yang biasa di booking-nya. Beberapa saat Gina menyapu pandangannya ke sekeliling ruangan sampai saat ia merasakan sebuah pelukan dari belakang dengan lembut membekap dirinya.

“Aaakhh… Om…”, Gina mendesah pelan ketika Om Herdi mulai menciumi pipi dan lehernya.

“Kamu cantik sekali Gin…”, bisik Om Herdi di telinga Gina.

Kecupan demi kecupan lembut mendarat di pipi, telinga dan leher gadis cantik tersebut. Sementara itu sebuah remasan pelan bergiliran mulai menyerang kedua payudara Gina. Gadis cantik itu sendiri hanya bisa memejamkan matanya dan membiarkan dirinya sepenuhnya larut ke dalam rangsangan yang diberikan Om Herdi. Beberapa kali Gina merasakan sesuatu yang keras diselangkangan laki-laki paruh baya itu menggesek-gesek pantatnya.

“Oohh… Om…”, Gina kembali mendesah lirih. Ia terlihat sudah mulai sepenuhnya menikmati rangsangan yang diberikan oleh Om Herdi.

“Suka?”, tanya Om Herdi di sela-sela ciuman dan jilatan lidahnya.

“Iya Om ooohh…”.

Gina hanya bisa mendesah dan terus mendesah seiring tangan Om Herdi yang mulai nakal membuka dua kancing hem putih yang dikenakannya, sehingga tangan kanan laki-laki itu dapat menyentuh branya secara langsung. Dengan berlahan Om Herdi mulai melakukan remasan-remasan pelan di payudara kanan Gina. Rasa nikmat pun semakin mendera sekujur tubuh Gina.

“Pertama kali ya?”, bisik Om Herdi di telinga Gina ketika melihat gadis itu nampak sedikit kikuk.

Gina hanya mengangguk pelan.

“Dibawa santai saja ya? Kita pelan-pelan saja”.

Kembali Gina hanya mengangguk.

Tak lama kemudian Om Herdi membalikkan tubuh Gina dan kembali memeluknya erat. Kini bibir laki-laki paruh baya itu langsung mendaratkan sebuah ciuman dan melumat lembut bibir mungil Gina. Gadis cantik itu pun kini terlihat memasrahkan diri dan mencoba mengimbangi lumatan bibir laki-laki di hadapannya tersebut. Lidah Om Herdi kini dengan berlahan mulai masuk dan bermain di dalam mulut Gina. Dengan sedikit gelapan Gina kembali harus mencoba mengimbangi liarnya lidah Om Herdi yang sedang menari-nari di dalam mulutnya.

Ketika lumatan bibir keduanya mulai nampak memanas, tiba-tiba saja Om Herdi mendorong pelan tubuh Gina sehingga gadis cantik itu terpaksa berjalan mundur. Ketika Gina merasakan belakang kakinya menyentuh ujung ranjang, Om Herdi mendorong tubuh gadis cantik itu agak keras sehingga membuatnya terjerembab di atas ranjang. Laki-laki paruh baya itu kemudian tersenyum ke arah Gina yang tergolek pasrah di atas ranjang. Gadis cantik itu sendiri hanya berdiam diri dan membiarkan Om Herdi memegang kendali permainan. Kemudian dengan berlahan Om herdi membuka dasi, kemeja berikut dengan sepatu dan kaos kaki yang dikenakannya. Kesemua pakaian itu kini telah teronggok di lantai ketika Om Herdi mulai merangkak naik ke atas ranjang dan menindih tubuh Gina.

Om Herdi mengecup bibir Gina lembut kemudian tersenyum kecil ke arah gadis cantik tersebut. Kemudian seperti layaknya seorang bapak kepada anaknya, dengan perlahan dibukanya sepatu dan kaos kaki Gina sambil menikmati indahnya bentuk betis dan paha gadis cantik dihadapannya. Rupanya Om Herdi ingin menikmati permainan cinta dengan si gadis remaja ini dengan berlahan dan penuh kesabaran. Ia sadar betul kalau harga yang ditawarkan Gina terlalu mahal apabila permainan ini harus diselesaikan secara terburu-buru. Dengan bertelanjang dada, akhirnya tangan-tangan Om Herdi kembali mulai nakal meremas-remas kedua payudara Gina sehingga mengakibatkan gadis cantik itu bergelinjang pelan.

“Benar-benar dada yang montok dan padat!”.

Gina tidak memberikan komentar atas perkataan Om Herdi. Ia hanya tersenyum kecil sambil tetap berbaring pasrah.

“Biar Om tebak ukurannya”, Om Herdi kemudian meremas agak kencang kedua payudara Gina. “Hhhmm… 34 B? Betul?”.

Gina menggeleng pelan kemudian kembali tersenyum.

“Oh, salah ya? 36 kah?”.

“Iya Om, 36 A”, sahut Gina lirih.

“Wao… so sexy! Bolehkah dibuka?”, walaupun sebenarnya ia tidak perlu bertanya lagi, namun Om Herdi seolah-olah merasa perlu untuk meminta persetujuan Gina.

Gina mengangguk. “Boleh kok Om”.

Kemudian dengan perlahan Om Herdi membuka satu persatu kancing hem putih yang dikenakan Gina. Laki-laki paruh baya itu terlihat menikmati betul perbuatannya tersebut, sedangkan Gina tetap hanya bisa pasrah. Walau dari luar Gina terlihat tenang, namun di dalam hatinya sebenarnya Gina gugup atas segala kegilaan ini. Sebentar lagi mungkin ia akan disetubuhi oleh laki-laki yang lebih layak menjadi ayahnya dan hal itu cukup membuatnya was-was. Bagaimanapun Om Herdi baru dikenalnya beberapa jam yang lalu dan ia sama sekali tidak tahu bagaimana gaya bercinta laki-laki ini sebenarnya. Melihat dari gaya kebapakan yang selalu diperlihatkan oleh Om Herdi, walau diawal tadi ia agak kasar, namun Gina yakin “pelanggan” pertamanya ini tidak akan berbuat aneh-aneh.

Hanya beberapa menit yang diperlukan untuk Om Herdi untuk membuat tubuh atas Gina kini sepenuhnya dalam keadaan telanjang. Hem putih, kaos dalam berikut dengan bra warna putih yang semula melekat di tubuh Gina kini sudah nampak berserakan di lantai. Setelah itu kembali Om Herdi meremas-remas kedua payudara Gina. Kali ini tentunya terasa semakin nikmat, padat dan kenyal karena permukaan kulit tangan Om Herdi dapat langsung menyentuh permukaan lembut bukit kembar Gina. Demikian pula dengan Gina yang juga terlihat semakin menikmati remasan tersebut.

“Semakin kenyal dan padat, benar-benar toket yang indah”.

Wajah Gina terlihat mulai memerah, entah itu bertanda menahan malu atau menahan nafsu. Yang jelas gadis cantik itu terlihat bergelinjang hebat ketika Om Herdi memelintir kedua puting payudaranya.

“Geli Gin?”.

“Aaah… iya Om”.

Selesai berkata seperti itu, Om Herdi langsung menundukkan kepala dan puting payudara Gina pun amblas dalam kulumannya. Rasa nikmat pun langsung mendera sekujur tubuh Gina dengan hebat. Gadis cantik itu sampai harus memejamkan mata ketika kuluman Om Herdi berubah menjadi sedotan dan gigitan lembut. Bercak-bercak merah mulai menghiasi permukaan payudara Gina.

“Aaahh…”, Gina hanya bisa melenguh setiap kali merasakan kuluman Om Herdi.

Sementara sambil melakukan kuluman, tangan laki-laki paruh baya itu bergerilya turun merabai kaki Gina. Tangan itu terus meraba sampai akhirnya menuju paha dan berlahan masuk ke dalam rok abu-abu yang dikenakan Gina. Tak lama permukaan tangan Om Herdi pun kembali merasakan lembutnya permukaan celana dalam Gina yang berbahan katun tersebut. Bedanya ketika diawal tadi kain tipis itu terasa kering, kini celana dalam itu sudah terasa basah dan lembab. Laki-laki paruh baya itu tersenyum dalam hati karena merasa berhasil memancing gairah si gadis cantik.

“Aaakhh…”, Gina berteriak kecil ketika Om Herdi menghujamkan jari tengah tangan kiri ke dalam lubang vaginanya.

“Kenapa Gin? Sakit?”.

“Iya Om… pelan-pelan… aakh!”, Gina sedikit menggigit bibir bawahnya menahan sakit karena jari-jari Om Herdi masih saja tetap menghujam-hujam ke dalam lubang vaginanya.

“Iya Om pelanin deh…”.

Hujaman jari laki-laki paruh baya itu mulai menurun intensitasnya sehingga Gina pun mulai bisa menikmatinya. Kini gairah gadis cantik itu sudah mulai kian meningkat akibat double serangan yang menyerang payudara dan vaginanya secara bersamaan. Gina merasakan betul perbedaan permainan Om Herdi jika dibandingkan dengan permainan pacar-pacarnya selama ini. Faktor usia yang memang sudah relatif matang membuat Om Herdi terlihat begitu tenang dan begitu telaten dalam memberikan rangsangan demi rangsangan pada dirinya. Hal ini jelas berbeda dengan pacar-pacar Gina yang rata-rata doyan langsung to the point tanpa peduli apakah dirinya menikmatinya juga atau tidak. Inilah yang membuat Gina menjadi terlena akan perlakuan lembut Om Herdi.

Ciuman dan jilatan Om Herdi kini berlahan turun menjalari permukaan perut rata Gina. Sementara itu kedua tangan laki-laki paruh baya itu mengincar resleting rok abu-abu si gadis. Begitu kaitan dan resleting tersebut terbuka, rok pendek itu pun melorot turun seiring ciuman bibir Om Herdi yang telah sampai di kedua paha mulus Gina. Setelah melepas dan melempar rok abu-abu Gina, kembali dengan telaten Om Herdi menjilati dan menciumi kedua paha padat gadis cantik tersebut sebelum akhirnya mendarat di daerah selangkangan. Wangi khas cairan kewanitaan seorang gadis remaja langsung menggoda hidung Om Herdi. Aroma yang begitu menggairahkan itu kian tajam tercium ketika laki-laki paruh baya itu sedikit menggeser kain tipis punutup wilayah tersebut. Celana dalam itu terlihat semakin basah ketika jilatan lidah Om Herdi berhasil merangsang cairan kewanitaan Gina untuk keluar semakin banyak.

“Sruuup… sruuup… sruuup…”, pertemuan lidah Om Hendri dengan vagina Gina menimbulkan suara-suara lirih yang menggoda.

“Ooohh… Om… geli…”, teriak Gina lirih.

Saking tidak kuatnya menahan rasa nikmat yang ditimbulkan oleh permainan lidah Om Herdi, Gina sampai bergelinjang hebat. Namun di sisi lain gadis cantik itu terlihat ingin kalau lidah Om Herdi lebih lama lagi bermain di selangkangannya, karena kini Gina nampak justru mengangkat pantatnya dan membuka lebih lebar kedua kakinya. Dengan posisi seperti ini mengakibatkan akses lidah Om Herdi menjadi semakin luas. Menyadari kalau pasangannya sudah sepenuhnya siap menerima penetrasi, laki-laki paruh baya itu kemudian menghentikan aksinya dan melepaskan pelindung terakhir yang menutupi tubuh Gina.

“Memekmu benar-benar wangi Gin, Om suka sekali…”, Om Herdi merayap diatas tubuh Gina dan kembali menindih tubuh gadis cantik itu.

Kemudian di depan matanya Gina melihat Om Herdi menciumi celana dalam putih yang beberapa detik yang lalu masih melekat di selangkangannya. “Hhhmm… bener-benar aroma yang luar biasa! Coba sekarang kamu cium sendiri…”.

Om Herdi mengacungkan kain mungil tipis itu ke depan hidung Gina. Gadis cantik itu berusaha memalingkan wajahnya karena bagaimanapun ia tentu merasa risih harus mencium aroma cairan kewanitaaannya sendiri. Namun melihat Gina yang berusaha menghindar, Om Herdi justru kian kuat menekan celana dalam itu ke hidung Gina. Akhirnya mau tidak mau Gina pun terpaksa harus “menikmati” cairannya sendiri.

“Wangi kan?”.

Gina hanya mengangguk kecil. Ia bersyukur Om Herdi tidak terlalu lama menutup hidungnya.

“Celana dalam ini sekarang milik Om”, dengan segera laki-laki paruh baya itu memasukkan kain mungil itu ke dalam kantong celananya tanpa ada sama sekali protes dari pemiliknya. “Sekarang Om ingin merasakan pelayanan mulutmu”.

Masih berada di atas tubuh telanjang Gina, laki-laki itu lalu melepaskan resleting celananya dan ia pun menurunkannya sampai sebatas paha berikut dengan celana dalam yang dikenakannya. Sebuah batang penis panjang, besar dan kokoh kini langsung mengacung tegak di depan wajah Gina. Gadis cantik sampai harus menelan ludah melihat batang penis milik Om Herdi. Batang tumpul itu berukuran jauh lebih besar, mungkin tiga kali lipat ukuran penis yang pernah menyetubuhinya. Gina pun seakan-akan sudah bisa merasakan nyeri yang sangat hebat di selangkangannya, walaupun batang penis itu belum menghujam ke dalam vaginanya.

“Kenapa? Kagum dengan kontol Om? Hahaha…”, Om Herdi memegang batang penis miliknya dan menggoyang-goyangkannya di depan Gina.

“Cleguk!”, tanpa kata kembali Gina harus menelan ludah.

“Hahaha… sekarang kamu sepong kontol Om ini dong Gin!”.

Tanpa bisa menolak Gina pun pasrah ketika Om Herdi menghujamkan batang penisnya ke dalam mulut mungilnya. Gadis cantik itu memang hanya bisa pasrah karena ketika Om Herdi belum mencapai klimaks, maka ia masih memiliki hak untuk mengeksploitasi tubuhnya. Maka Gina pun kini hanya bisa tergolek lemah dan berusaha untuk tidak tersedak. Hal ini karena batang penis yang kini menghujan-hujam ke dalam mulutnya ternyata cukup panjang untuk mencapai dasar kerongkongannya. Bahkan ketika Om Herdi mempercepat hujamannya kerap membuat Gina menjadi sulit bernafas.

“Enak kan Gin, kontol Om? Hahaha…”, Om Herdi hanya tertawa puas melihat Gina yang tampak gelagapan menerima kocokan penisnya.

Gina sama sekali tidak bisa menjawab pertanyaan tersebut karena memang saat ini mulutnya sedang “sibuk”. Tak lama Om Herdi mencabut batang penisnya, menggulingkan tubuhnya dari atas tubuh Gina dan lalu berbaring santai di ujung ranjang. Laki-laki itu kemudian melepaskan celana panjang berikut dengan celana dalamnya. Kini Om Herdi pun telah sepenuhnya dalam keadaan telanjang. Begitu batang penis Om Herdi tadi terlepas dari mulutnya, Gina langsung menarik nafas sedalam-dalamnya. Terlihat sekali gadis cantik itu tersengal-sengal akibat cukup lama kekurangan oksigen.

Kembali Om Herdi tersenyum melihat Gina. “Ayo, cantik sekarang mainkan lidahmu di kontol Om hehehe”.

Gina yang sudah mulai bisa menguasai dirinya kemudian merangkak mendekati Om Herdi.

“Ayo dong cantik, lakukan sekarang”, Om Herdi memberi isyarat mata ke arah batang penisnya yang sedang mengacung tegak.

“Iya Om”, sahut Gina singkat.

Sedetik kemudian penis laki-laki itu pun kembali amblas ke dalam mulut mungil Gina. Dengan telaten Gina mengulum dan mengocok batang kokoh tersebut dengan mulutnya. Sesekali waktu gadis itu menyelingi kulumannya dengan kocokan di batang penis Om Herdi ketika harus jeda untuk sedikit mengambil nafas

“Enak Om?”.

“Enak banget! Oooh…”, ekspresi nikmat begitu terpancar di wajah laki-laki paruh baya tersebut.

Gina kembali menjilati dan mengulum batang penis Om Herdi. Kini jilatan dan kuluman pun mulai menjalar pula pada buah zakar laki-laki paruh baya tersebut. Om Herdi sendiri terlihat tersenyum menerima layanan mantap yang diberikan oleh Gina. Dengan penuh perasaan pula ia mengelus-elus rambat panjang Gina yang sedikit bergelombang dan berwarna kemarahan. Laki-laki itu juga merabai pundak, punggung dan payudara gadis cantik tersebut yang terlihat menggantung. Tangan Om Herdi merasakan kelembutan yang luar biasa, ia benar-benar tidak percaya bisa merasakan pelayanan seorang gadis muda dan cantik hari itu. Sungguh hari yang terasa begitu indah.

“Cukup Gin, cukup…”, Om Herdi menghentikan layanan Gina di selangkangannya. Ia sepertinya tidak mau mencapai klimaks tanpa merasakan terlebih dahulu jepitan vagina gadis cantik di hadapannya.

Laki-laki paruh baya itu lalu menggulingkan tubuh sintal Gina sehingga terlentang. Kemudian ia membuka lebar kedua paha mulus Gina sehingga kini terpampanglah kembali dihadapannya sebuah pemandangan indah, sebuah vagina dari seorang gadis remaja, muda dan cantik. Senyum kecil terkembang di bibir Om Herdi. Wajah Gina nampak memerah menahan malu karena melihat tatapan nanar Om Herdi ke arah selangkangannya. Tangan laki-laki itu kemudian menyibak bulu-bulu lembut yang menutupi wilayah kewanitaan gadis cantik tersebut.

“Aaah…”, Gina mendesah kecil ketika tangan Om Herdi menyentuh klitorisnya.

“Benar-benar memek yang indah! Pasti rasanya pun nikmat sekali…”.

Om herdi kemudian memegang batang penisnya yang sudah menegang hebat dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya masih nampak sibuk merabai lubang kenikmatan Gina. Tangan kiri Om Herdi kini nampak mengocok-ngocok pelan batang penisnya sendiri. Ia sudah terlihat tidak tahan lagi untuk menikmati vagina basah dan merekah milik Gina.

“Sekarang Om mau merasakan jepitan memekmu Gin, boleh kan? Hehehe”.

“Boleh Om”, sahut Gina singkat.

Laki-laki paruh baya itu pun mengacungkan batang penisnya di depan vagina Gina dan kemudian mengosok-gosokkan ujung kepalanyanya ke permukaan lubang kenikmatan tersebut. Gina sendiri yang sedang dalam posisi bersandar di ujung ranjang sambil mengangkang lebar kini terlihat meremas kencang selimut. Ia melakukan itu karena tahu vaginanya pasti akan terasa teramat sakit beberapa saat lagi. Sebelumnya vaginanya memang tidak pernah dimasuki oleh batang penis sebesar milik Om Herdi.

“Aaaakkhh…!!”.

Dan benar saja, ketika penis Om Herdi menghujam kencang ke dalam Gina pun sampai berteriak hebat menahan sakit. Gadis cantik itu merasa kalau dinding-dinding vaginanya menjadi terbuka lebar dengan paksa. Walaupun cairan pelumas sudah cukup banyak mengalir sebelumnya namun tetap saja tidak mampu mengurangi rasa sakit akibat lesakan penis kokoh dan besar tersebut. Apalagi ketika Om Herdi mulai menggenjoti vaginanya, rasa sakit pun kian hebat menjalar ke sekujur tubuh Gina.

“Oooh… oohh… Gin nikmat banget memekmu aaah…”, Om Herdi merancau hebat.

“Aaah… aahh…”, Gina sendiri terlihat hanya terdongak sambil memejamkan matanya. Remasan kedua tangannya terlihat semakin kencang pada sprei ranjang. Ia hanya berharap lubang vaginanya akan sesegera mungkin bisa menyesuaikan diri dengan besarnya ukuran penis Om Herdi.

“Ooohh… aaah…!!”, sebaliknya Om Herdi merasakan kenikmatan yang luar biasa dari jepitan dinding vagina Gina. Vagina tersebut terasa begitu sempit layaknya vagina perawan. Ini adalah pertama kalinya Om Herdi merasakan nikmatnya vagina seorang gadis remaja. Sebelumnya memang ia sering merasakan banyak vagina wanita-wanita panggilan profesional, namun tentunya situasi kali ini jauh berbeda. Sensasi jepitan vagina gadis remaja ternyata mempunyai sensasi kenikmatannya tersendiri.

“Memekmu sempit sekali Gin! Pacar-pacarmu nggak pernah make ya? Aahh…”.

“Aaakkh… pernah Om”.

“Berapa kontol sudah pernah masuk?”.

“Du… dua Om aaakhh…”.

“Masih sempit sekali, nikmat sekali… aaah…”.

Pelan-pelan Gina mulai bisa menikmati persetubuhannya ini dengan Om Herdi. Nampaknya lubang kenikmatannya sudah mulai bisa menyesuaikan dengan besarnya penis yang kini sedang menghujaminya. Kini teriakan penuh rasa sakit yang semula keluar dari mulut mungilnya, telah berlahan berganti dengan desahan dan teriakan penuh kenikmatan. Apalagi kini tidak hanya vaginanya yang menerima serangan, karena kedua payudara montok Gina pun secara bersamaan menerima remasan demi remasan dari kedua tangan Om Herdi.

“Oooh… oooh… aaah….”.

“Aaah… oohh… aahh…”.

“Oooh… oooh… aaah….”.

Desahan, lenguhan dan teriakan penuh kenikmatan mulai semakin kencang memenuhi ruangan kamar hotel tersebut. Kedua insan berbeda generasi tersebut terlihat begitu menikmati persetubuhan yang sedang mereka lakukan. Walau perbedaan umur yang mencolok diantara keduanya, sama sekali tidak menghalangi mereka untuk menikmati kehangatan yang ditimbulkan dari penyatuan tubuh mereka tersebut.

Kini Gina nampak terlentang polos di ranjang, sementara Om Herdi menindih tubuhnya sambil memeluk dan mencium gadis cantik tersebut. Sambil tetap menghujam-hujamkan penisnya Om Herdi terus mencium dan meremas lembut payudara Gina. Gadis cantik itu merasa semakin terbuai dengan kenikmatan yang diberikan oleh Om Herdi. Ia merasa beruntung karena kenetakannya untuk menjual diri tidak berakhir dalam pelukan seorang laki-laki maniak. Om Herdi ternyata memiliki permainan yang sangat dewasa dan kebapakan, sehingga Gina terlihat sangat menikmatinya.

“Kamu suka sayang?”.

“I… iya Om aaah…”.

Om Herdi kemudian mengangkat kedua kaki Gina sehingga pantat gadis tersebut sedikit terangkat. Dengan posisi ini semakin memudahkan batang penisnya untuk menghujam semakin dalam. Apalagi ketikalaki-laki itu menambahkan bantal sebagai penyangga posisi pantat Gina. Cukup lama posisi ini dipertahankan oleh Om Herdi sebelum akhirnya ia menarik tubuh Gina sehingga berada di tepi ranjang. Laki-laki itu kemudian turun dari ranjang dan mengacungkan kembali batang penisnya sambil berdiri. Kini vagina Gina digenjotinya dalam keadaan berdiri. Variasi seks yang sungguh membawa sensasi yang luar biasa bagi sang gadis.

“Oooh… oooh… aaah….”.

“Aaah… oohh… aahh…”.

Bulir-bulir keringat mulai membasahi tubuh polos keduanya. Gairah yang begitu membara dari keduanya nampaknya meningkatkan suhu udara di dalam kamar tersebut. Dinginnya AC nampaknya tidak mampu menetralisir panas yang terpancar dari tubuh kedua insan tersebut. Ranjang tempat mereka bercinta pun kini sudah terlihat dalam keadaan acak-acakan dan terus berguncang hebat.

Om Herdi kembali melakukan pergantian posisi. Kini tubuh Gina digesernya kembali ke tengah ranjang dan membuat posisi gadis itu menungging. Tak lama vagina Gina kembali ia nikmati dalam posisi doggie. Gina sendiri nampak pasrah dan membiarkan Om Herdi mengatur permainan sesuka hati dan menwujudkan semua fantasi liarnya. Sebagai “pelanggan” pertamanya Gina berusaha memberikan pelayanan sebaik mungkin.

“Oooh Gin… nikmat banget!!”.

“Aaahh…”.

“Oohh…”.

Gina tidak menjawab karena dirinya sendiri kini sedang dilanda birahi yang luar biasa. Ia merasa sebentar lagi sesuatu yang dasyat akan segera dicapainya. Mungkin jauh lebih dasyat dari yang pernah ia rasakan sebelumnya ketika bercinta dengan pacarnya.

“Om…!”, teriak Gina yang semakin dekat mencapai puncak.

“Dikit lagi ya Gin?”.

“I… iya Om…”.

“Keluarkan sayang, jangan ditahan…”.

Melihat Gina yang sudah diambang klimaks, Om Herdi kian mempercepat genjotannya. Hal ini dia lakukan agar memudahkan dirinya dan gadis tersebut untuk mencapai puncak. Sambil meremas-remas bongkahan pantat montok Gina, Om Herdi semakin ganas menggenjoti vagina gadis remaja tersebut. Gina sendiri dibuat semakin gila akibat genjotan penis kokoh dan besar milik Om Herdi.

“Aaakhh… Gina keluar Om… aaakkkh…”.

Dengan mata terpejam, Gina mendongakkan kepalanya dan berteriak kencang menandakan pencapaian puncak permainan yang dirasakannya. Tubuh sintal gadis cantik itu pun nampak menegang hebat. Om Herdi sendiri terlihat masih menggenjoti vagina Gina dengan cepat. Wajahnya pun sudah nampak memerah menahan sesuatu yang juga akan segera meledak di dalam dirinya.

“Oooh… Gin… oooh… memekmu…”.

Genjotan semakin kencang terus mendera vagina Gina. Gadis cantik itu sendiri terlihat pasrah dalam keadaan posisi doggie, dan membiarkan Om Herdi terus memainkan gairahnya. Gina nampak masih terbekap dalam kenikmatan pasca pencapaian klimaks beberapa saat yang lalu.

“Oooh… memek perek… nikmat banget!”.

“Rasain kontolku perek…”, menjelang pencapaian klimaksnya Om Herdi merancau dengan umpatan-umpatan kasar.

“Aaakkh…!”, Gina sendiri hanya bisa berteriak karena genjotan kasar Om Herdi mulai terasa semakin menyakitkan.

“Oooh… makan nih lonte…”.

“Aaahh…”.

Teriakan semakin kencang terdengar dari mulut kedua insan tersebut, memenuhi seisi ruangan kamar. Om Herdi berteriak penuh kenikmatan, sedangkan Gina berteriak berusaha menahan sakit akibat ganasnya kocokan penis Om Herdi.

“Oooh….”.

“Aaahh…”.

“Oooohh….!!!”, Om Herdi mencabut batang penisnya dan dengan cepat membalikkan tubuh Gina sehingga terlentang.

“Sedot kontol Om Gin…”.

Gina menurut dan dengan segera bangkit dari posisinya. Gadis cantik itu kini sudah nampak mengoral penis Om Herdi yang berdiri di atas ranjang. Laki-laki itu memegang kepala Gina dan bisa merasakan kalau ledakan itu akan segera tiba. Dan benar saja, beberapa detik kemudian batang penis Om Herdi telah berkedut dan menyemprotkan cairan putih kental ke dalam mulut Gina. Sampai semburannya yang terakhir, Gina menampung semua sperma Om Herdi di dalam mulutnya dan akhirnya menelannya sampai habis. Tak lupa Gina memberikan service terakhir dengan mengulum kembali penis Om Herdi guna membersihkannya dari sisa-sisa sperma yang ada.

Om Herdi tersenyum melihat Gina yang masih mengulum penisnya. Setelah selesai, Om Herdi berjongkok dan mencium bibir gadis cantik itu dengan lembut.

“Makasi ya sayang”.

“Sama-sama Om”.

Kemudian keduanya pun berbaring kembali di ranjang mencoba menikmati sisa-sisa kenikmatan yang mereka capai dari permainan cinta mereka tadi. Nafas keduanya mulai teratur setelah tadi sempat terdengar memburu dengan hebat. Keduanya hanya berbaring menatap langit-langit kamar tanpa mengeluarkan sepatah kata apapun.

Beberapa saat dalam kesunyian, tiba-tiba sekilas Gina mendengar suara getaran di dalam tas sekolahnya. Gina pun langsung beranjak dari atas ranjang dan mengambil tas sekolahnya. Masih dalam keadaan telanjang, gadis itu mengeluarkan ponselnya dari dalam tas. Wajah Gina langsung menampakkan ekspresi keterkejutan melihat nama yang tertera di layar ponselnya.

“Iya Ma…”.

“Dek.. dimana nih, kok jam segini belum pulang juga?”.

“Adek lagi di mall Ma, jalan-jalan dulu”.

“Pulang dulu dong, mama kan jadi khawatir nih”.

“Iya Ma, adek pulang sekarang”.

Telepon pun terputus. Gina baru menyadari kalau hari sudah beranjak sore. Dengan segera ia kemudian mengumpulkan pakaian seragamnya dan berserakan di lantai.

“Balik sekarang?”, Om Herdi sudah nampak duduk di pinggir ranjang.

“Iya Om, udah sore nih”, Gina mulai mengenakan rok abu-abunya.

Om Herdi kemudian beranjak dari atas ranjang dan berjalan mendekati Gina.

“Tunggu, yang itu milik Om”.

Laki-laki paruh baya itu menghentikan gerakan Gina ketika ia hendak mengenakan branya. Om Herdi lalu mengambil bra yang dipegang oleh Gina.

“Tapi Om…”.

“Tenang Om akan tambah bayaran ekstra untuk kedua pakaian dalammu yang Om ambil”.

Bra milik Gina pun berhasil direnggut oleh Om Herdi. Kini terpaksa Gina harus rela untuk tidak mengenakan pakaian dalam sama sekali di balik pakaian seragamnya, karena sebelumnya celana dalam miliknya telah terlebih dahulu “disita” oleh Om Herdi. Tak mau ambil pusing, Gina kembali melanjutkan mengenakan baju dalam dan hem putihnya. Setelah selesai mengenakan seragam berikut dengan sepatunya, Gina lalu menyambar tas sekolahnya dan bersiap pergi.

“Ini bayaranmu”, Om Herdi menyerahkan beberapa lembar uang seratus ribuan. Gina pun mengambil uang tersebut. “Dan ini untuk pakaian dalammu juga ongkos taxi”, kembali Om Herdi menyerahkan tiga lembar uang seratus ribuan.

“Makasi Om”.

“Eh Gin, boleh Om minta nomor HP-mu?”, Om Herdi menghentikan Gina yang sudah akan beranjak pergi.

“Boleh Om”.

Gina menyebutkan nomor ponselnya. Selesai memasukkan ke dalam memory ponselnya, Om Herdi lalu me-miscall nomor tersebut guna memastikan kalau dirinya tidak salah mencatatnya.

“Gina permisi Om”.

“Om boleh kontak kamu lagi kan?”.

“Boleh kok Om”.

Gina lalu dengan segera langsung bergegas menuju pintu dan keluar dari kamar tersebut. Di dalam kamar masih dalam keadaan telanjang, Om Herdi nampak sudah kembali duduk santai sambil bersandar di ujung ranjang. Senyum mesum terpancar di wajah laki-laki paruh baya itu memandang bra putih milik Gina yang kini sedang ia permainkan di dalam genggamannya. Sungguh sebuah hari yang indah bagi laki-laki tersebut. Tentunya sangat sayang tubuh seindah milik Gina dinikmatinya hanya sekali. Beberapa hari lagi laki-laki itu pun berniat untuk menghubungi kembali sang gadis, karena tadi ia masih belum sempat menikmati satu lubang lagi yang masih tersisa di tubuh Gina.

Sedangkan di dalam taxi Gina nampak terdiam mematung. Ia seakan tidak percaya kalau dirinya baru saja menjual tubuhnya untuk beberapa lembar uang ratusan ribu. Namun yang justru membuatnya sangat tidak percaya adalah kalau hanya dalam beberapa jam dirinya bisa memperoleh uang sebesar uang sakunya selama dua bulan. Sisi waras di dalam dirinya benar-benar mengutuk dirinya sendiri atas perbuatan nekat tersebut. Namun sisi liarnya justru sangat menikmati sensasi dan bayaran yang diperolehnya dari perbuatan nekatnya tersebut. Sungguh pertentangan batin yang luar biasa. Apakah Gina akan melanjutkan perbuatan gilanya tersebut di hari-harinya kedepan? Saat ini dirinya sendiri pun sama sekali tidak bisa menjawabnya.

.

Bersambung …

Copyright © 2010, Pendekar Maboek.

Komentar
  1. moon mengatakan:

    ck ck ck …

    koq pake bersambung (sih kayaknya )?

    lanjutttttt…. oyeeeeee….!! he he he

    Re : abis namany jg pnulis “suka-suka” sis, pngnny sih nulis tamat tp stelah d baca2 lg kok kykny bs d lanjutin, y udah tulis aja brsambung (sih kykny) buat jaga2 jd yg baca jg ngga bkal trlalu brharap ada sambunganny hahaha… pokokny klo nemu “klik” yg pas y ada lanjutanny, klo ngga nemu yo wis mhon maaf yg sebesar2ny aja :)

  2. Ian mengatakan:

    the best..!

    Re : thanks apresiasinya, just enjoy it …

  3. babeh96doctor mengatakan:

    Ceritanya bagus bgt….
    Tambahin adegan anal-nya dong…
    hehehe…

    Re : thanks, smoga deh lanjutanny bs sgera d rilis n lbih memuaskan lg :)

  4. kun mengatakan:

    mana lanjutannya nih…

    gw tunggu ya lanjutannya….
    klo bisa secepatnya….

    Re : Yoi, sabar aja deh lanjutanny sdeng dlm proses nih …

  5. mkel mengatakan:

    bos, yg kayak gini mesti ad lanjutannya kalo gak sayang ..ada potensi jd big serial story kayak nc,kkn,ryt,eliza,andani citra..

    next girl sesuai urutan gambar nietha kah ?

    walaupun pic hanny gak cakep2 amat tapi critanya doi masih virgin jd kalo bisa seh kalo hanny jangan bispak tp rape trus jadi slave.. keren tuh pastinya..ngareppp mode on

    very nice story bos n sangat ditunggu kelanjutannya..

    Re : mampir jg ni bro mkel? thanks apresiasinya, ni crita emang rncana d buat serial kok, hhmm… analisa n alur yg bagus tuh gw prtmbangin deh ntar, pokokny tunggu aja deh seri k 2 nya

  6. bagus mengatakan:

    two thumbs up bro…….. gak kalah ama ryt ato serial lainnya. Lanjuttttt bro…….

    Re : wah terlalu memuji nih, ryt sih jauh tuh klo d bandingin ama crita gw ni, tp thanks deh komen n kunjunganny

  7. serb4s4ru mengatakan:

    dari dialog masalah ukuran bra, ketahuan kalo yang nulis ndak tahu masalah ini.
    34 B = Lingkar dada 34 in, cup ukuran B. A= tipis/rata, B= sedang, C=cukup besar, D=besar sekali.

    Jadi 36A = lingkar dada besar, tapi toketnya tipis. Sama sekali gak montok.

    Eniwei, nice story.

    Re : wao… serius bgt nih, ada pngalaman jualan bra y? he he sory deh klo gw salah, tp dada 36A yg gw kenal ckup montok kok pling ngga mnurut pnilaian gw sndiri ;) btw thanks udah mampir n sharing pngetahuanny…

  8. boya mengatakan:

    ikutan aja ah..?…….

    Re : ikutan jual diri? Waoo… hehehe…

  9. goes metal mengatakan:

    mantaff nih ceritanya.. sayang kalo ga dilanjutin..

    Re : Halah kemane aje sob? Ni cerita udah sampai seri ke-4 kalee..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s